Berbagi artikel

Terbaru

Jika Punya Keinginan

Pernah ga sih kita punya impian untuk jadi seseorang yang lebih hebat lagi? Pengen gitu, punya banyak duit, punya kerjaan enak, punya pasangan hidup yang baik, bisa memenuhi keinginan-keinginan ortu, pengen berprestasi, pengen ini, pengen itu, banyak sekali. Segitu banyaknya keinginan kita, apa semua dapat dikabulkan dengan kantong ajaib Doraemon?

Halo… siapa yang pernah lihat Doraemon di kehidupan nyata? Selama Doraemon adanya cuma di lembaran kertas, di layar teve, di kepalanya Fujiko F. Fujio, keinginan-keinginan kita juga bakalan mentok. Apalagi, Doraemon udah mau tayang episode terakhirnya. Gimana caranya dia memenuhi keinginan-keinginan kita?

Teman, kita memang ga punya Doraemon. Tapi, kita punya yang menciptakan Fujiko F. Fujio-nya. Kalau menurut kita Doraemon, yang cuma bikinan orang, udah bisa bikin kita terkagum-kagum, kenapa kita ga kagum sama imajinasi orangnya? Kenapa juga kita ga kagum sama yang ngasih inspirasi ke orang yang bikin Doraemon?

Siapa? Allah!

Kalau Doraemon bisa mengabulkan semua permintaan Nobita di alam imajinasinya Fujiko F. Fujio, Allah bisa mengabulkan semua keinginan kita di dunia nyata. Keren, kan. Yang penting kita mau berdoa. Berharapnya ke Allah, bukan berharap punya Doraemon.

Kalau kita tahu nih, hidup kita itu sebenernya udah dijamin sama Allah. Apa aja yang kita pengenin, kebutuhan, rezeki kita, semua-semuanya deh, itu udah dijamin sama Allah. Allah juga udah janji kan, kalau akan mengabulkan semua doa, kalau kita berdoa ke Allah.

Cuma masalahnya, kita jadi galau gitu, kenapa doa kita belum juga dikabul sama Allah. Kenapa kayaknya ada aja masalah yang menimpa kita dan susah buat kita selesain? Kenapa uang saku kita ga cukup buat jajan, kenapa cita-cita kita belum juga terkabul, kenapa kita masih begini-begini aja, belum sukses? Kenapa?

Ga ada satu pun di antara kita yang ga punya dosa. Dosa sama manusia, hehehe, udah itu sih ga usah dibahas lagi. Pasti kita pernah bohongin teman, ngeledekin, neyepelin, atau semacamnya. Tapi, gimana sama dosa kita ke Allah? Padahal, dosa kita ke Allah itu yang menghalangi turunnya rezeki, juga jadi penghambat terkabulnya keinginan-keinginan kita.

Yuk, kita cek bareng-bareng. Apa aja sih, dosa yang udah kita lakuin ke Allah? Cara ngeceknya simpel. Cukup kita lihat kualitas ibadah wajib dan sunnah kita. Hayo, gimana? Ada ga yang shalatnya masih jarang-jarang? Ada ga yang waktu Ramadhan kemarin diam-diam main ke food court? Atau malah minum air bak mandi? Kita sering ga puasa Senin-Kamis? Rajin ga shalat dhuhanya? Shalat wajibnya di masjid ga?

Nah, kalau misalkan kita punya keinginan tapi ibadah wajib kita aja masih suka bolong-bolong, udah deh, lupain aja keinginan itu. Udah banyak bukti kalau banyak orang gagal karena dia ga pentingin urusan wajib dan sunnah ke Allah. Konon, yang kayak begitu termasuk dosa kita ke Allah. Ga mau kan, kalau sampai keinginan-keinginan kita ga terwujud.

Mulai sekarang, coba paksain diri. Coba deketin Allah. Misalnya, shalat llima waktunya jadi pol di awal waktu dan berjamaah di masjid. Shalat dhuha, tahajud, puasa Senin-Kamis jadi rutin, bukan cuma menjelang UN. Percaya deh, Allah itu Maha menjawab keinginan kita. Allah Maha membukakan jalan kalau kita mau mendekat. Kalau Allah udah berkenan, kun fayakun.

Inget ga sama ceritanya Nabi Zakaria? Nabi Zakaria kan ga punya keturunan tuh. Pas dia udah tua, datang malaikat yang kasih tahu kalau Nabi Zakaria akan punya anak. Bengong, dong. Nabi Zakaria nanya, gimana caranya bisa punya anak sedangkan dia dan istrinya sama-sama udah tua? Tapi, itulah Allah. Pasti ada aja cara-Nya Allah. Kalau Allah udah bilang jadi, ya jadi.

Gitu juga sama urusan-urusan kita. Yang penting kita percaya kalau keinginan kita akan terkabul. Kan, kita mintanya udah sama Allah, bukan sama Doraemon. Kita kuatin kepercayaan kita itu dengan mengerjakan yang wajib dan sunnah. Kita minta supaya Allah mau bukakan jalan. Allah akan membukakan buat kita. Cuma masalahnya, kita mau ngedeketin Allah atau nggak.

Simpel kok, Allah cuma minta kita beribadah, taqwa, taat, ga ngelakuin maksiat, ga berbuat buruk, rajin shalat, memenuhi yang wajib, dan menjauhi yang dilarang. Kalau kita udah bisa kayak begitu, ada aja jalan yang dikasih sama Allah.

Pengen kan, keinginan kita terwujud? Nah, jangan sampai dosa-dosa kita ke Allah jadi penghalang terwujudnya keinginan-keinginan kita, dan jangan sampai juga kita salah tempat meminta. Terus, lakuin deh syarat-syarat dari Allah. InsyaaAllah, Allah akan penuhi keinginan-keinginan kita.

Aaamiiin.

 

* inspirasi dari ceramah Ustadz Yusuf Mansur: Dosa sebagai Penghalang Rizki & Jaminan Allah Atas Rizki

Dahulukan Allah

Teman, pernahkah kita merasakan kesulitan dalam hidup? Pasti pernah. Apa yang kita cari pertama kali jika menemukan kesulitan? Saudara, teman-teman, kerabat, atau tetangga? Bagaimana kalau kita mencari Allah dulu? Kita dahulukan Allah. Kalau Allah sudah berkenan menolong, maka yang terjadi adalah kun fayakun. Yang bisa memudahkan urusan kita, yang bisa menolong kita, yang bisa menyelesaikan masalah kita, yang bisa membuat kita senang, siapa lagi kalau bukan Allah.

Dikisahkan, ada seorang janda yang bekerja sebagai penjahit. Hari itu, anaknya pengumuman penerimaan kuliah. Bagi ibu ini, tak ada pengaruhnya anaknya lulus atau tidak lulus tes masuk. Ia tetap saja tak mempunyai uang untuk membiayai kuliah anaknya. Ternyata, anaknya lulus seleksi penerimaan mahasiswa baru. Namun, ia sudah pasrah karena mengerti keadaan ekonomi ibunya.

Apa yang terjadi selanjutnya? Anak dan ibu ini bermunajat pada Allah, melanjutkan munajat-munajat yang telah mereka mulai dari jauh-jauh hari sebelum si anak mengikuti tes penerimaan mahasiswa. Allah yang mereka dahulukan, bukan usaha. Lalu, Allah berkenan membukakan jalan-Nya, hingga anak ini berhasil melanjutkan pendidikannya di bangku kuliah.

Subhanallah, betapa Allah Maha tidak pernah menyalahi janji. Allah akan memberikan kita jalan, jika kita meminta ke Allah. Bermohonlah pada Allah sebelum memulai usaha, mintalah  keridhaan-Nya. Allah akan membukakan kita jalan. Begitu mudahnya Allah memberikan pertolongan, kalau kita mau melibatkan Allah. Hasbiyallah, cukuplah Allah.

Saat semua jalan terasa buntu, saat semua pintu tertutup, cuma satu pintu yang selalu terbuka, tidak pernah tertutup, tidak pernah mengeluh kalau kita terus-terusan meminta, dan selalu memberi apa yang kita minta. Apa itu? Pintu-Nya Allah. Ketuklah sebelum mengetuk pintu manapun. Maka Allah akan memperkenankan.

 

*dari ceramah Ustadz Yusuf Mansur: Dahulukan Allah

Umar Jadi Imam Dadakan

Ini ceritanya pas Rasulullah lagi sakit. Kan, Rasulullah sama kayak kita-kita, orang juga, jadi bisa sakit. Biasanya, setiap shalat, Rasulullah jadi imam. Tapi, karena lagi sakit, Rasulullah ga keluar-keluar juga tuh, padahal kaum muslimin udah pada kumpul di masjid, pengen shalat maghrib berjamaah.

Umat muslim udah pada kasak-kusuk. Khawatir tuh mereka sama Rasulullah. Sampe ada seorang wanita yang dateng ke hadapan Umar, yang waktu itu lagi ngobrol sama sahabat-sahabat yang lain.

Dia bilang, “Ke mana Rasulullah? Apa sakitnya parah?”

Umar bilang apa? Umar ga bilang apa-apa. Dia cuma nyuruh Bilal buat masuk ke rumah Rasulullah dan nanyain. Nurut dong, Bilal. Dia masuk ke rumah Rasulullah. Orang ga berani main masuk aja ke rumah Rasulullah. Ga lamanya, Bilal keluar lagi. Terus dia celingukan gitu, tengok kanan-kiri.

Umar nanya ke Bilal. “Gimana?”

“Rasulullah pucet banget. Lemah.” Bilal jawab gitu.

“Terus, jadinya?” Umar nanya lagi.

“Beliau nyuruh mulai shalat aja, harus ada yang imamin.”

“Imamnya?”

“Ya antum.”

“Ane?” Umar kaget.

“Iye, udeh antum aja imamnya.”

Ga kayak kita yang maen dorong-dorongan kalo disuruh jadi imam, Umar mau aja. Kita kan kalo disuruh jadi imam shalat jamaah maen dorong-dorongan, tuh. Ada aja ngelesnya.. Ga fasihlah, kurang panteslah, belum ngafalin surat pendeknyalah, pokoknya kita mah ada aja. Padahal juga imam shalat yang bacaannya pelan, kayak ashar atau zuhur. Nah, jadi deh nih Umar imam shalat maghrib, gantiin Rasulullah yang lagi sakit.

Shalat, shalat, shalat, selesai. Sampe situ kayaknya ga ada masalah apa-apa. Mulus-mulus aja. Malah udah lanjut ke shalat isya. Kaum muslimin juga ga permasalahin soal imam. Mereka cuma khawatir sama kesehatan Rasulullah. Nah, baru deh, beres shalat isya, Umar nyariin Bilal. Mukanya kesel.

Pas lihat Bilal jalan, Umar langsung manggil. “Bilal.”

Bilal nengok. Pas tahu yang manggil dia Umar, Bilal berhenti dulu. “Na’am, ya Umar. Iye.”

“Ane baru dimarahin Rasulullah.”

Bilal bengong. “Apa masalahnya?”

“Kalo aja tadi ane tahu yang nyuruh ane jadi imam itu ente, ane ga bakalan mau.”

“Antum dimarahin Rasulullah gara-gara itu?” Bilal nanya lagi.

“Rasulullah nanya ke ane, Abu Bakar ke mana? Kenapa yang jadi imam ane, bukan Abu Bakar. Harusnya kan Abu Bakar, bukan ane.”

“Gini, gini, ane bisa jelasin.” Bilal ngomong gitu. “Tadi, pas ane keluar dari rumah Rasulullah, ane lihat ga ada Abu Bakar. Adanya antum. Selain Abu Bakar, yang pantes jadi imam gantiin Rasulullah ya cuma antum, ga laen..”

Kalo kita yang jadi Umar, pas diprotes sama Rasulullah pasti kita kesel. Udah capek-capek jadi imam, eh malah diprotes. Bawaannya tuh pengen nyeret Bilal aja sampe ke depan Rasulullah, biar dia yang tanggung jawab. Kan, tadi dia yang nyuruh. Umar mah, nyangkainnya yang nyuruh Rasulullah, jadi terima-terima aja.

But, Umar is Umar. Umar tetap Umar. Belum pernah ada ceritanya Umar ngedebat Rasulullah, apalagi dalam rangka nyari pembenaran buat dirinya sendiri. Ga ada juga ceritanya Umar nyeret orang ke depan Rasulullah karena Umar ngerasa ga salah tapi disalahin.

Nah, apa nih pelajaran yang bisa ambil dari cerita Umar yang ini?

Satu, jadi pemimpin itu ga maen lempar kesalahan demi dirinya sendiri. Sering kan kita lihat tuh, ada pemimpin yang kalo ditanya atau disuruh tanggung jawab, tapi malah ngelemparin lagi ke anak buahnya. Ga cuma satu orang doang. Apa ya istilah katanya? Cari selamat gitu, deh. Nah, Umar emang cari selamat? Ga. Dia biarin aja Rasulullah marahin dia. Urusan sama Bilal, itu nanti biar dia yang urus.

Dua, harus selalu siap di segala situasi. Misalkan, misalkan aja nih ya, lagi ada perang, terus tahu-tahu komandannya sakit perut. Gimana coba? Bawahannya dong, yang harus gantiin, siap atau ga siap. Kalau nunggu komandannya sembuh, ntar keburu diserang. Apa bisa gitu, perang diberhentiin mendadak karena komandannya sakit perut? Nah, sikap siap di segala situasi ini ga cuma harus dimiliki sama bawahan, tapi juga harus banget dimilikin sama pemimpin. Karena itu, pemimpin sebaiknya punya ilmu yang banyak, biar ga plangak-plongok kalo pas disuruh maju dadakan.

Rame-rame Itu Seru

Pernah kebayang nggak, seandainya kita hidup sendirian di muka bumi ini? Asyik nggak asyik. Asyik karena kita bisa bebas tanpa gangguan. Nggak asyiknya karena nggak ada orang yang bisa kita ajak ngobrol dan tukar pikiran. Mau ngomong sendiri, bisa-bisa dicap gila sama diri sendiri juga. Ugh….

Kebersamaan memang indah. Kita membutuhkan orang lain sebagaimana orang lain membutuhkan kita. Interaksi terbangun dengan sangat baik. Tapi, ini gambaran yang ideal bangetGimana misalnya cuma kita yang merasa butuh berinteraksi sama orang lain, sementara orang lain asyik sama dirinya sendiri?

Karena merasa butuh orang lain itulah kita jadi mau bergaul dengan orang sekitar. Mau juga bantu-bantu berbuat baik. Kita jadi rajin menyapa tetangga sambil tebar senyum  (ingat, bukan tebar pesona!).

Efeknya, di lingkungan, kita jadi orang yang paling dicari. Bukan untuk nagih utang, tapi karena kita biasa berkontribusi positif. Kita adalah orang penting, paling enggak untuk wilayah rumah dan sekitarnya. Cap ‘anak baik’ nempel di jidat. Cap ‘anak gaul’ juga nggak ketinggalan. Kalau dulu kita yang tebar senyum, sekarang senyuman atau sapaan orang lain bertebaran begitu kita melintas.

Kenapa bisa begitu?

Tanpa kita sadari, kita punya kecerdasan sosial yang terasah dari interaksi dengan orang lain. Kita peka lingkungan, tahu apa yang dibutuhkan lingkungan. Kita tahu bagaimana harus “mengabdi”; rajin ikut kerja bakti bersihin got, nggak pernah mangkir dari tugas ronda, dan yang penting, rajin shalat jamaah di masjid.

Orang model-model begini sekarang udah langka. Konon, kehidupan bermasyarakat sekarang udah lebih individual, sibuk sama urusan masing-masing untuk menunjukkan siapa yang paling banyak mengumpulkan harta. Nah, sifat individualis ini bisa memudarkan rasa toleransi dan kebersamaan. Padahal, ciri khas bangsa kita kan gotong royong, kerjasama.

Padahal, menurut Adler (seorang psikolog), dalam diri manusia terdapat dua dorongan pokok, yang salahsatunya adalah dorongan kemasyarakatan yang mendorong manusia bertindak yang mengabdi kepada masyarakat. Dorongan itu udah ada sejak kita lahir, karena kita adalah makhluk sosial.

Nah, kalau semua orang punya kecerdasan sosial yang sama, kita terlihat kompak. Dan kalau masyarakat satu dunia ini kompak, dijamin alien akan berpikir dua kali untuk menyerang bumi.

Tapi… gimana caranya ya?

 

LET’S PRAY TOGETHER

 

Nggak cuma dance yang harus togetherpray (shalat ataupun berdoa) juga asyiknya rame-rame. Dari pray yang together itulah, kita akan dipertemukan dengan suatu bentuk interaksi sosial berdasarkan kebutuhan yang sama: setor muka sama Tuhan (baca: shalat).

Prof. DR. H. Moh. Ardani, dalam bukunya Akhlaq-Tasawuf: Nilai-nilai Akhlaq/Budipekerti Dalam Ibadat dan Tasawuf  mengungkapkan bahwasannya semangat dari semua shalat yang benar bersifat kemasyarakatan.

Karena, shalat bukanlah peribadatan yang bersifat perseorangan semata-mata, bukan peribadatan yang hanya menghubungkan manusia dengan Khaliknya, bukan hanya untuk membersihkan jiwa saja.

Akan tetapi, shalat menjadi media untuk saling kenal antar mukmin, dan jalan untuk mempermaklumkan keperluan masing-masing, baik urusan keagamaan, maupun keduniaan. Dengan shalat berjamaah, mereka dapat saling mengenal, tukar pendapat dan manfaat tentang persoalan yang mereka hadapi.

Tuh… keren banget kan?

Mau tahu apa aja efek dari pray yang together (sebut saja: shalat jamaah) ini? Oke, lanjut…!!!

1. Kita sama

Pernah lihat nggak, di dalam shalat berjamaah, ada orang kaya yang berdirinya satu langkah lebih depan daripada orang miskin? Belum? Sama, dunks. Karena, selain imam, nggak boleh ada orang lain yang berdirinya lebih di depan sedikit daripada yang lainnya. Kalaupun lebih depan, tentu karena shafnya beda. Kita semua sama. Udah jadi saudara. Lantai tempat sujud kita juga sama. Masjidnya itu-itu juga. Lalu?

Presiden Iran, Mahmoud Ahmadinejad, kayaknya bisa jadi contoh. Beliau nggak harus selalu berada di shaf terdepan. Siapa yang datang duluan, dia yang berhak dapat shaf paling depan. Bisa jadi, di saat shalat itu, beliau bersisian dengan orang tersengsara di negaranya. Siapa yang tahu?

Miskin kaya, susah senang, ada di mana-mana

                                                                                         Orang desa, orang kota, kita semua sama

-Raihan-

2. Satu untuk semua

Dalam Islam, nggak dikenal istilahnya seorang yang menganut madzhab Syafi’i dilarang masuk di masjid yang menganut madzhab Hanafi. Begitu juga dengan kelompok Muhamadiyah atau NU. Selama kita masih menyembah Tuhan yang sama, masih berimam pada nabi yang sama, semua urusan perbedaan dikesampingkan. Satu untuk semua, lah! Satu Islam untuk semua kita.

Kadang, kita telat banget menyadari persamaan ini. Yang kelihatan selalu aja perbedaan. Begitu baca kalimat syahadat pas lagi tahiyat, baru deh kita tahu, kalo syahadat yang mereka baca ternyata syahadat yang kita baca juga.

3. Damai itu indah

Kalimat ini datangnya dari Pak Polisi, tertulis di sanduk-spanduk yang membentang di jalan. Pak Polisi betul, damai memang indah, apalagi kita sesama muslim. Suasana yang tenang, bacaan imam yang syahdu, dan gerakan shalat yang nggak grabag-grubug membawa kedamaian di hati tiap jamaah. Kedamaian itulah yang nantinya terus terbawa (mungkin juga sampai ke alam mimpi).

Bayangkan, kalau shalat jamaah lima waktu, berarti dalam sehari kedamaian dalam hati kita dicharge, dengan harapan, semoga kita bisa menularkan kedamaian itu pada setiap orang yang kita temui.

Lagipula, musuhan juga nggak asyik. Mempersempit ruang gerak kita. Tetap diam di rumah pastinya bête, tapi mau jalan ke mana-mana takut ketemu musuh. Tapi, bisa jadi Allah mempertemukan kita dengan musuh bebuyutan di dalam masjid, bersisian dengan kita. Begitu salam, yang kita lihat duluan adalah wajahnya.

Mau kabur? Nanti dulu! Kan belum baca doa. Nah, setelah baca doa, jangan lupa salaman sama seseorang yang kita musuhi itu. Ditambah senyum pasti lebih manis lagi. Masih mau musuhan? Udahlah, damai itu indah! Ya kan, Pak Polisi?

4. Taat pada pemimpin

Seseorang yang dipilih sebagai imam shalat, pastinya adaah orang yang terbaik di antara seluruh jamaah. Yang paling alim, yang bacaannya paling fasih, yang punya setumpuk ilmu agama, dan kita yakini kalau dia nggak akan kesasar dalam shalat. Kita “menggantungkan” sepenuhnya nasib shalat kita sama dia. Ketika dia dipilih jadi imam, secara nggak langsung kita udah setuju untuk jadi pengikutnya. Suka atau nggak suka.

Karena dalam shalat jamaah nggak ada istilahnya oposisi. Semuanya sama, tunduk apa perintah imam. Imam sujud, ikutan sujud, imam salam kita ikut salam. Kalau imam salah, baru kita ingatkan.

Bayangin, kalo dalam shalat ada oposisi, jadinya pasti seru banget. Imam dan makmum pendukungnya rukuk, mereka malah sujud duluan. Begitu imamnya sujud, mereka rukuk. Yang ada, shalat jamaah keliatan mirip kompetisi.

Nggak cuma dalam shalat, di kehidupan sehari-hari juga begitu. Siapapun dia, kalau udah ditunjuk jadi ketua kelas, ketua OSIS, Pak Er-te, harus kita ikuti, selama dia tidak memerintahkan kita untuk menyekutukan Allah. Kalau nggak untuk diikuti, ngapain ada pemimpin?

“Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah, dan taatilah Rasul-Nya, dan ulil amri (pemimpin) di antara kamu.” (QS. Annisa: 59)

5. Banyak kenalan

Shalat jamaah kalau diperhatikan dan dimaknai lebih mendalam, lebih dari sekedar say hallo biasa. Di situ ada semacam konferensi umat Islam, dari skala terkecil, hingga buesar.

Begini, tiap waktu shalat, masjid atau mushala selalu menggelar shalat berjamaah. Tapi, lingkupnya kecil. Cuma satu er-te, atau satu lingkungan. Yang hadir ya tetanggaan. Nah, begitu Jum’at siang, cuma masjid-masjid yang punya otorita bikin shalat berjamaah. Di situ, akan berkumpul jamaah dari mushala-mushala.

Dan di saat Idul Fitri, masjid-masjid besar biasanya mengadakan shalat berjamaah, dan menghimpun jaamah dari berbagai golongan. Seringnya juga dihadiri pejabat yang kebetulan rumahnya dekat. Lingkupnya jadi makin luas lagi. Belum kalau seandainya kita shalat bejamaah di Masjidil Haram. Lingkupnya udah dunia!

Saat itu, mungkin kita berada di tengah-tengah orang yang belum kita kenal (malahan bisa jadi belum pernah lihat). Gimana rasanya? Canggung. Itu pasti. Tapi, kalau nggak dengan cara seperti itu, kita belum tentu akan kenal dengan orang lain. Nggak mungkin kan kita diam saja di rumah, terus ada yang datang bawa kue dan minta kenalan?

6. Solidarity never die

Seringnya ketemu di masjid membuat kita jadi akrab satu sama lain. Begitu ada jamaah yang biasanya hadir trus waktu itu nggak datang, tentunya kita bertanya-tanya, apa yang telah terjadi sama jamaah tersebut. Misalnya dia sakit, buru-buru kita kumpulkan jamaah lainnya untuk menjenguk bareng. Kebersamaan tentunya jadi makin terasa. Ukhuwah islamiyah juga semakin erat.

Karena, pada hakikatnya, umat Islam itu seperti satu tubuh, yang kalau ada satu bagian yang sakit, pasti bagian lain ikut merasakan. Ini sabda Rasul, lho!

7. Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh

Pernah nyoba mematahkan seikat sapu lidi? Susah! Liat kayak karet. Tapi, kalau lidinya doang satu batang, gampang banget. Seperti itulah pentingnya kita berjamaah.

Walaupun cuma pas waktu shalat, tapi orang lain yang punya niat jahat sama Islam akan melihat betapa Islam mempunyai persatuan dan kesatuan yang hebat, sehingga sulit dipengaruhi, apalagi dipecahkan.

8. Antikaret

Shalat jamaah biasanya digelar di awal waktu. Untuk mendapatkan pahala yang 27 itu, kita harus sampe di masjid tepat pada waktunya. Telat satu menit masuk masjid, jaminan kita jadi makmum masbuk. Apalagi kalau telatnya sampai satu jam?

Kebiasaan disiplin ke untuk berjamaah ini suwangat bermanfaat kalau kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Misalkan saja, pagi-pagi ikut jamaah Subuh, kita udah lebih siap untuk ke sekolah, dan nggak telat. Bandingkan kalau kita biasa shalat sendiri dan bangun pagi di saat matahari sudah bersinar gembira.

9. Berbagi

Apa yang akan kita lakukan kalau orang yang shalat di sebelah kita nggak bawa sajadah? Sebagai orang baik, tentunya kita akan berbagi sajadah sama dia, biar sama-sama sujud di tempat yang empuk. Lalu, apa yang akan kita lakukan kalau melihat kotak amal penuh? Bawa pulang? Enak aja!  Kita tambahin lagi supaya jumlahnya makin banyak. Apalagi kalau kita lihat kotak amal yang kosong.

Jadi orang yang nggak pelit menandakan kita bersyukur atas apa yang telah dikaruniakan Allah pada kita. Dalam sejarah, belum ada ceritanya orang yang bersedia meluangkan miliknya untuk keperluan di jalan Allah jadi tambah miskin. Yang ada malah tambah kaya.

Allah udah menjanjikan hal itu, sebagaimana termaktub dalam Surat Ibrahim ayat 7: Apabila kamu bersyukur (atas nikmat-Ku), niscaya akan Aku tambahkan nikmatmu. Namun apabila kamu mengingkarinya, maka azab-Ku sangat pedih.

Rasulullah dan sahabat-sahabatnya selalu mengerjakan shalat berjamaah. Bahkan, hingga menjelang wafatnya, Rasulullah tetap pergi ke masjid dibantu oleh Abbas r.a. Saat itu Rasulullah sudah tidak kuat lagi berdiri. Yang menjadi imam adalah sahabat Abu Bakar, dan Rasulullah sendiri menjadi makmum.

 

PERHATIAN, PERHATIAN…!!!

Meskipun di masjid lebih banyak orang-orang tua, jangan ragu-ragu untuk ikutan gabung shalat jamaah sama beliau. Pada dasarnya, mereka welcome banget sama orang yang mau ikut berjamaah. Apalagi sama anak-anak muda kayak kita. Sedikit demi sedikit, kita ajak juga teman-teman sepermainan dan seperjuangan untuk ikutan. Jamaah makin banyak, persaudaraan makin luas, pahala juga makin bertumpuk.

Nah, Supaya persaudaraan dan kebersamaan di masjid yang milik kita bersama tambah seru dan semakin oke, kebet dulu contekan berikut!

1. Keren makin paten

Secara fiqih, sah-sah aja untuk cowok shalat cuma pake celana Bermuda yang menutupi pusar hingga lutut. Yang terhitung aurat laki-laki kan cuma sebatas itu. Tapi, etis kah? Keren kah?

Misalkan suatu hari kita dipanggil sama Pak Presiden, “Hai Boim, saya minta kamu menghadap sekarang. Saya mau tahu, seharian ini kamu ngapain aja.”  Pastinya kita sibuk dan rusuh sendiri mencari baju paling pantas untuk bertemu Presiden. Itu baru sama Presiden, yang masih sesama manusia.

Shalat urusannya antara kita sama Sang Khalik, yang menciptakan kita. Masa’ kita mau tampil seadanya? Paling minim, pakaian harus bersih dan rapi. Nggak perlu mahal, apalagi selalu baru (kecuali kalau ada butik yang kasih sponsor J).

Asal jangan pakai kaus yang di belakangnya ada kata-kata lucu. Contohnya, kaus yang di belakangnya bergambar monyet dengan tulisan silakan ngaca. Kasihan orang yang shalat di belakang kita. Konsentrasinya buyar.  Pandangannya secara nggak langsung akan lebih tertuju ke kaus kita daripada sajadah.

Satu hal yang penting kalau ke masjid adalah jangan lupa pakai sandal jelek.  Bukannya berniat suudzhon sama jamaah lain, tapi nyatanya masih ada oknum yang mengamalkan prinsip ambil yang baik dan tingalkan yang buruk. Ambil sandal orang yang masih baik, dan tinggalkan sandal sendiri yang sudah buruk (dan buluk).

2. Ikuti gaya semut

Masuk ke masjid jangan malah bengong dan duduk menyepi sendirian (kecuali kalo di masjid baru ada kita). Sapa jamaah lain yang datang duluan. Tebar senyum dan sapa. Salaman juga perlu untuk lebih meningkatkan keakraban. Wong semut aja kalau ketemu saudaranya di jalan pasti salaman dan cupika-cupiki. Salamannya sih layak untuk kita contoh. Tapi, cupika-cupiki? Oh, no!

3. Dilarang bisik-bisik

Bisik-bisik aja nggak boleh, apalagi berisik? Karena, masjid bukan tempatnya untuk berisik. Kita kan sering tuh, masuk masjid keroyokan bareng teman-teman, terus  sampai di dalam masih asyik ngobrol dan tertawa sekencang-kencangnya.

Meskipun masjid milik kita bersama, tapi di masjid adanya bukan cuma kita sekelompok. Ada yang lain yang juga merasa masjid miliknya. Keributan kita akan menggangu kekhusyukan ibadah orang lain. Apalagi kalau kita datangnya di saat shalat udah dimulai. Yang ada, bukannya malah tambah saudara, kita jadi musuh dunia.

Jangan lupa, matikan handphone di saat shalat jamaah. Paling minim, kita set ke mode silent. Kita nggak akan tahu apakah ada orang yang akan menghubungi kita saat sedang shalat atau tidak. Dan untuk jaga-jaga, sebaiknya kita ambil kemungkinan yang pertama: ada orang yang akan menelepon kita atau kirim SMS.

Kemungkinannya, ringtone akan terus mengalun karena kita sedang shalat dan tidak bisa untuk menjawab telepon atau membaca SMS. Jangankan kita, konsentrasi jamaah lain (dan mungkin juga imam) akan buyar. Bayangin, kalau di tengah-tengah sujud yang khusyuk, tiba-tiba terdengar lagu Mata band, “Oow, kamu ketahuan… pacaran lagi… dengan dirinya… teman baikku.”

Masjid selalu identik dengan susananya yang tenang dan penuh kedamaian. Nah, kita jangan rusak suasana itu.

4. Jabat erat

Selesai shalat jangan langsng kabur. Berjabatan dulu dengan jamaah lain dan imam. Katnya mau punya banyak saudara? Brsalaman dan bejabatan dengan erat akan semakin meningkatkan rasa persaudaraan. Selain itu, kita juga jadi kenal dan dikenal oleh jamaah lain.

 

TUNGGU APA LAGI?

Tunggu apa lagi? Buruan ke masjid! Tingkatkan kepekaan sosial kita dari situ, juga sekalian tingkatkan pahala. Dan bersiaplah untuk jadi orang cerdas dan sukses dunia-akhirat.

 

Nabung Biar Sukses

pict by: larizo.com

pict by: larizo.com

Kalo orang zaman dulu bilang, harus nabung buat jadi sukses, itu bener banget. Kalo mau sukses ya kudu punya tabungan banyak. Secara, kesuksesan diukur dari jumlah materi yang terkumpul. Kalo banyak dan makmur ya dibilang sukses, kalo kelihatan di rumah perabotannya cuma dikit, ya udah pasti gak sukses.

Ya nggak gitu juga, kali. Emangnya sukses cuma dilihat dari seberapa sering dia beli perabotan elektronik baru, seberapa sering ganti cat rumah, seberapa sering makan-makan dan jalan-jalan, seberapa sering ke luar negeri, seberapa banyak jumlah belanjaan di minimarket atau supermarket, atau seberapa banyak digit-digit di rekening. Meski emang, hampir sebagian besar kesuksesan berbanding lurus sama yang tadi disebutin duluan.

Kalo mau jadi orang sukses emang kudu nabung. Yupz. Nabung. Tapi, nabung juga gak semata-mata dengan uang, lho. Nggak semata-mata dengan nyimpen dana di rekening, atau didepositoin. Banyak hal yang bisa ditabungin supaya jadi sukses. Mau tau apa aja?

1. Nabung Sedekah

Sedekah kan ngeluarin duit, kok malah dibilang nabung? Logikanya kan, duit kita udah dikasih ke orang. Kalo misalkan duitnya ditabung di bank, kita masi bisa lihat jumlahnya di buku ATM. Iya sih, itu bener banget. Tapi, tanpa kita sadari, kita lagi nabung di banknya Allah, lho. Beneran. Nabi Muhammad SAW bersabda, kalo orang bersedekah sebesar setengah butir kurma, maka Allah akan ganti segede gunung Uhud. Pun, di Al-Qur’an ada dalilnya di surah Al-Baqarah ayat 261, yang intinya apa-apa yang kita nafkahkan di jalan Allah (salahsatunya sedekah itu tadi) kayak benih, yang dari satu benihnya itu numbuh tujuh bulir, terus di tiap-tiap bulirnya itu ada seratus biji. Coba dah tuh dikaliin. Jadinya berapa? Gede banget, kan.

Umpama nih, kita sedekah seribu. Duit seribu ini ntar dikali tujuh, kayak tujuh bulir tadi. Terus, abis dikali tujuh, dikali lagi seratus, sejumlah yang sama sama biji tadi itu. Nah, jadi berapa? Sedekah seribu bisa jadi tujuh ratus ribu. Enak bener, kan.

Etapi, apa gantinya langsung? Allahu a’lam. Allah yang paling tahu saat yang tepat buat sedekah kita mendatangkan hasil. Ada yang langsung, tapi gak sedikit juga yang dipending. Yang langsung, misalkan hari ini masukin ke kotak masjid seribu. Tahu-tahu besok dibeliin handphone baru sama Babenya. Kita mah sering gak kepikir kalo misalkan itu dari sedekah yang kita keluarin.

Ada yang gak langsung. Babenya Iecha punya cerita (Iecha ini Betawi. Jadi wajar pake “babeh”). Syahdan, babenya Iecha supir mikrolet M01 jurusan Senen-Kampung Melayu. Tiap hari bolak-balik ngelewatin rute itu. Kalo pagi dan siang, anak sekolah rame pada naik. Malah, Iecha pernah cerita kalo dia duduk di bangku depan mikrolet berempat sama babenya yang lagi nyupir dan dua anak SMP. Babenya Iecha ini, kalo ada anak-anak SD ngasih duit buat bayar, musti ditolak. Bukan, bukan gegara bayarnya cuma gopek. Tapi, babenya Iecha mikir, duit gopek itu kalo buat anak SD udah lumayan buat jajan. Saban hari babenya Iecha kayak gitu. Dan… suatu hari, babenya Iecha diajak pergi umrah sama adiknya. Beneran. Jadi tuh, babenya Iecha ke Mekah. Emaknya Iecha bilang, itu duit anak-anak SD yang gopek-gopek itu dikumpulin, jadinya Babeh bisa umrah. Sebelumnya mah, gak kepikiran banget sama babenya Iecha kalo bakalan bisa ke Mekah. Secara, kerjaan supir. Tapi, rahasianya Allah, dibawa sama sedekahnya yang saban hari itu.

2. Nabung Tahajjud

Bangun malem berat? Emang. Kecuali buat nonton bola. Tapi, kalo nonton bola mah ya nonton aja, abis itu udah. Palingan euphoria kalo menang ya seminggu doang. Abis itu? Gimana kalo tahajud? Berat buwanget emang. Jangankan buat tahajud, lha wong ngerjain yang wajib aja berat. Tapi nih, kalo udah mulai ngebiasain, lama-lama juga gak berat-berat amat. yang simpel-simpel aja, dah. Mulai dari yang paling sedikit, 2 rakaat. Waktunya jam empatan gitu dah, sebelum Subuh. Maksudnya, biar ntar Subuhnya gak malah ketiduran. Efeknya?

Ustadz Yusuf Mansur cerita, waktu itu dia ketemu sama orang, masih muda, pengusaha sukses, mukanya bercahaya, ganteng. Dia abis nyumbang ke Kyai 5,5 M. Gede banget kan tuh, 5,5 M disumbangin, bukan dipinjemin. Berapa dah tuh tabungannya? Ustad ke situ sebagai perwakilan kyainya buat ngucapin makasih. Pas ketemu, ini orang dari London. Ustadz nanya rahasianya biar bisa sukses gitu. Orang itu terus bilang sambil sungkan gitu, kalo dia udah ngebiasain shalat tahajud dari jaman SMP. *oke, speechless*

Al-Israa ayat 79: Dan pada sebahagian malam bertahajjudlah sebagai tambahan (keutamaan) bagimu, semoga Tuhanmu mengangkatmu ke tempat terpuji.

3. Nabung Doa Orang Tua

Inget Malin Kundang, gak? Masa’ iya pada gak inget? Nah, dia itu bukti nyata kalo doa orang tua itu maqbul, dikabulin sama Allah. Zaman dulu juga ada cerita, ada ibu marah sama anaknya gegara dia abis masak, trus anaknya dateng dan naburin pasir di atas masakannya. Sedangkan, masakannya ini buat tamu. Kesel dong, ibunya. terus, ibunya nyumpahin supaya anak itu ntarnya jadi imam Haramain. Eh, bener. Maqbul. Anaknya sekarang jadi imam Masjidil Haram.

Nah, kita pernah gak minta doain ke orang tua kita biar kita sukses? Kalo nggak pas lagi UN mah males gitu kayaknya minta doa sama ortu. Pst… kita nih emang sok jago. Berasa bisa sendiri kagak pake doa orang tua. Padahal kan, kalo orang tuanya ngedoain, itu artinya orang tua ridho sama apa yang dilakuin anaknya. Kalo orang tua udah ridho, Allah pastinya juga ridho. Kan ada tuh haditsnya: Ridho Allah tergantung keridhoan orang tua, kemarahan Allah tergantung kemarahan orang tua.

Ini cerita dari Ustadz Yusuf Mansur lagi, suatu hari beliau ada pertemuan sama sembilan orang. Sembilan-sembilannya itu orang sukses. Ada yang jadi direktur maskapai penerbangan, jadi direktur bank nasional, direktur rumah sakit, pokoknya besar semua. Padahal, dulunya mereka orang miskin. Tapi, orang tua mereka selalu berdoa supaya anaknya jadi orang besar di Indonesia, jadi orang sukses, jadi orang yang manfaat. Allah kabulin doa orang tuanya.

Masa’ sih kita gak kepengen ikutan sukses? Yukz, banyak-banyakin tabungan. Sebenernya masih banyak lagi lho, hal-hal yang bisa ditabung. tapi, cobain ini dulu dah…. Semoga kita semua jadi orang sukses yang diridhoi Allah.

Sumber inspirasi: ceramah Ustadz Yusuf Mansur: Accelerate Your Success

Matematika Sedekah

By: Ceramah Ustadz Yusuf Mansur

sedekah

Pict by: Yuk-Bersedekah.blogspot.com

 

Matematika sedekah bukanlah hal yang asing lagi buat kita. Jika selama ini kita mengetahui sepuluh dikurang satu hasilnya adalah sembilan, dalam matematika sedekah, sepuluh dikurang satu maka hasilnya adalah Sembilan belas. Bagaimana bisa? Karena, dengan kita berbagi pada orang lain yang tidak punya, atau member untuk hal-hal yang bermafaat, Allah akan menggantinya dengan sepuluh kali lipat.

Ustadz Yusuf Mansur bercerita, beberapa tahun lalu saat sedang berceramah di Malang, di depan pengusaha, ibu rumah tangga, guru, dan dari banyak bidang lainnya, ada seorang mahasiswa yang menghentikan ceramah beliau. Padahal, saat itu, ceramah baru saja dimulai. Ia menggugat tentang konsep sedekah yang diusung oleh Ustadz Yusuf Mansur.

Menurutnya, pengajian ini sesat, karena Allah sudah menjanjikan balasan bagi siapa saja yang bersedekah. Sehingga, tak usah lagi membahas tentang balasan, tak usah mengharap balas jasa dari Allah SWT. Karena itulah ia mengatakan pengajiannya sesat. Saat ustadz memintanya bersedekah, ia mengatakan bahwa urusan sedekah adalah urusan dirinya dan Allah, tanpa perlu laporan pada Ustadz.

Dengan kalem, di akhir acara Ustadz menjelaskan bahwa Allah memang sudah menjanjikan balasan dan beliau hanya menyampaikan. Yang belum tahu menjadi tahu, yang sudah tahu sudah menjadi ilmu yang kalau tidak diamalkan maka akan rugi sendiri. Ustadz lalu bertanya pada mahasiswa tadi apakah ingin bersedekah juga.

Mahasiswa tadi sepakat untuk bersedekah. Sebab, ia penasaran dengan hitung-hitungan yang disampaikan oleh Ustadz. Saat ia melangkah, bermaksud menghampiri Ustadz untuk bersedekah, datanglah seorang ibu. Ibu ini mencari si mahasiswa tadi, ingin memberikan uang. Mahasiswa tadi belum sempat berucap apa-apa, ibu itu menghampiri mahasiswa tadi dan memberikan uang lima ratus ribu rupiah.

Ustadz yakin, di tangan mahasiswa itu ada uang lima puluh ribu rupiah. Dan benar, saat tangannya dibuka, mahasiswa ini sedang memegang uang lima puluh ribu rupiah. Subhanallah. Meskipun uang itu masih berada di tangan mahasiswa tadi, namun Allah telah memberikan balasan kepadanya. Tak peduli tadi mahasiswa ini berlaku tidak sopan pada ustadz, memberikan perlawanan, Allah tetap membalas.

Bagaimana jika keinginan untuk bersedekah itu datangnya dari hati? Dia mendengarkan apa yang Ustadz katakan, kemudian mengerjakannya. Sami’na wa atho’na, bersedekah dengan hati riang. Lalu, setelah sedekahnya ini mendapatkan hasil, ia menyedekahkan lagi sebagian dari hasil sedekahnya dengan ikhlas. Bagaimana jika seperti itu? Bagaimana juga jika kebiasaan bersedekah sudah dicintai sejak kecil? Sejak masa kanak-kanak sudah terbiasa bersedekah. Bagaimana mereka di masa yang akan datang?

Allah sudah berjanji akan membalas sedekah dengan balasan sepuluh kali lipatnya. Misalkan, ada seseorang yang bersedekah lima puluh ribu. Allah akan membalasnya dengan lima ratus ribu. Bersedekah seratus ribu, maka akan menjadi satu juta. Itu jika Allah membayar lunas sedekahnya.

Namun, tidak semua sedekah Allah membayarnya dengan tunai. Ada juga sedekah yang tidak dibayar dengan tunai, langsung beberapa saat setelah disedekahkan, tapi Allah mengelolanya. Allah akan mengembalikan sedekah itu pada orang yang bersedekah setelah Allah “mengelola” sedekahnya hingga hasilnya menggunung-gunung. Nabi Muhammad SAW menyiratkan dalam sabdanya, bahwa jika seseorang bersedekah separo butir kurma, maka Allah akan mengembalikan sedekahnya seperti gunung Uhud. Subhanallah.

Tapi, terkadang, kita sering tidak sabar menunggu balasan dari sedekah yang kita keluarkan. Misalkan, ada yang sudah sedekah BB, tapi sepedanya malah hilang. Ada juga yang sedekah uang, tapi orang tuanya malah kemalingan. Allah bukannya tidak akan membalas. Hanya kita perlu lebih bersabar untuk menerima balasan dari sedekah kita. Pun, jika Allah menunda pembayaran sedekah kita, maka kita akan mendapatkan yang jauh lebih besar.

Yuk, simak cerita ini.

Alkisah, ada seorang bapak yang berangkat kerja. Istrinya mengiringi dengan shalat dhuha, doa, dan bersedekah. Dia juga sudah menyelesaikan shalat dhuhanya dan berdoa sebelum berangkat. Hari itu, ia berdoa kepada Allah agar bisa menjual satu villa dan ia mendapat komisinya. Ia berangkat dengan membawa uang untuk bersedekah.

Namun, saat pulang, ia malah jadi korban penodongan. Pasti kita bingung, kenapa Allah tak membalas sedekahnya dan malah menimpakannya musibah? Villanya tidak jadi terjual, dan ia malah menjadi korban penodongan. Kita pasti bertanya-tanya, where’s Allah? Kenapa Allah tak membalas sedekahnya, dhuhanya, dan doanya? Jika cerita bapak ini hanya sampai di sini, pasti kita akan malas untuk bersedekah.

Namun, Allah mempunyai rencana lain. Allah bilang, “Aku tidak mau membagi komisinya. Aku mau membagi villanya.”

Bagaimana caranya Allah membagi villa padanya? Sedangkan, ia sedang memasarkan villa punya orang? Itulah rahasia Allah. Saat bapak tadi sudah melupakan kejadian tersebut, berbulan-bulan kemudian, ada orang yang meneleponnya menanyakan villa. Ternyata, villa tersebut belum terjual. Atas izin Allah, kemudian terjadi transaksi jual beli villa. Bapak ini mendapat komisi.

Hanya komisi? Bukankah Allah tak mau memberinya komisi, melainkan mau memberinya villa? Ternyata, pembeli tadi menyuruh si bapak untuk tinggal di villa yang baru dia beli, sambil menunggui villa. Bapak itu mendapatkan komisi, dan juga villa, meski statusnya hanya sebagai penunggu. Bapak ini tentu tidak berhenti shalat dhuha, berdoa, dan bersedekah.

Suatu hari, Ustadz Yusuf Mansur mencari villa di perbukitan Salabintana, Bogor untuk dijadikan tempat pengajian dan rumah tahifz yang enak. Terpilihlah rumah itu. Harganya tujuh ratus juta. Setelah diadakan tawar menawar, terjadilah kesepakatan. Villa itu terjual kepada Ustadz Yusuf Mansur.

Namun, Ustadz Yusuf Mansur heran, kenapa ia tidak bernegosiasi dengan pemilik villa, melainkan hanya dengan orang yang menunggui villa tersebut? Ternyata, villa ini memang milik bapak yang awalnya hanya menjadi penunggu villa. Sejak setahun lalu, villa itu resmi diberikan kepada bapak itu dan keluarganya. Jika bapak itu ingin menjual villa, uangnya untuk bapak itu. JIka tidak dijual, maka bapak itu tetap menjadi pemiliknya.

Ustadz Yusuf Mansur bingung, kenapa ada orang sebaik itu. Beliau lupa, bahwa yang baik bukan orang Jakarta yang awalnya memiliki villa itu, tapi Allah. Allah membalas apa yang sudah bapak itu lakukan 25 tahun yang lalu.

25 tahun yang lalu. Bapak itu sedang dalam kesusahan. Namun, ia memiliki uang. Tiba-tiba, ada orang yang lebih sulit darinya. Bapak itu lalu menyerahkan uang yang ia miliki kepada orang yang lebih sulit itu. Saat itu, Allah tidak membalasnya tunai. Allah membalasnya setelah 25 tahun kemudian dengan balasan yang berlipat-lipat dan jauh lebih besar. Subhanallah.

 

Bekal Aqliyah Bagi Seorang Ayah

Bisa dikatakan, bekal aqliyah adalah bekal yang harus Anda miliki dari segi keilmuan. Saat Anda menjadi ayah, Anda dituntut untuk memiliki pengetahuan yang luas tentang apa pun. Anak bukan untuk coba-coba teori Anda. Dalam mendidik anak, bisa dikatakan Anda tidak boleh salah. Sebab, jika Anda melakukan kesalahan, nilai itulah yang akan dia bawa hingga dewasa kelak. Anak adalah “proyek” seumur hidup. Allah akan meminta pertanggungjawaban kelak di akhirat atas anak yang dititipkan-Nya pada Anda.

Anda juga dituntut untuk memiliki pengetahuan yang luas tentang apa saja. Apalagi, di zaman yang serba canggih seperti sekarang ini. Di saat Anda baru merencanakan menjadi ayah, sudah banyak anak-anak prasekolah di luar sana yang mahir menggunakan gadget dan hobi berselancar di intenet. Bayangkan jika kelak Anda mempunyai anak. Seperti apakah dunia pada masa perkembangannya?

Ubah dulu pola pikir Anda bahwasannya orang tua yang berhasil adalah orang tua yang memiliki pendidikan tinggi. Siapa saja bisa menjadi orang tua yang berhasil. Tidak peduli apa pun status sosialnya. Yang terpenting adalah keinginan dari diri Anda sendiri untuk mengupayakan yang terbaik bagi anak Anda. Dan, salahsatunya adalah dengan menambah wawasan. Pun, tidak ada batasan strata sosial bagi siapa pun yang ingin menambah wawasannya. Sebab, menambah wawasan tidak melulu harus berada di jenjang pendidikan.

Bekal aqliyah ini sudah harus Anda miliki sejak jauh sebelum Anda menjadi ayah. Anda dituntut untuk memiliki ilmu bagaimana memperlakukan istri, sehingga anak yang dihasilkan kelak bisa menjadi orang sesuai yang Anda harapkan. Pun, Anda juga harus mengetahui tentang masalah kehamilan dan kelahiran, meski dua hal itu tidak akan pernah Anda rasakan.

Anda juga membutuhkan ilmu untuk mendidik dan membimbing anak Anda, mulai dari saat mereka masih berada di dalam kandungan, hingga kelak mereka dewasa. Para ahli dalam hal keayahan tentunya tidak tinggal diam dalam menyikapi hal ini. Mereka sudah banyak menulis buku tentang cara menjadi ayah yang baik. Lengkap dengan sejumlah teori yang sudah terbukti berhasil dan siap untuk Anda praktikkan.

Anda tentunya bisa menambah wawasan dari mana pun. Bisa dengan membaca-baca buku, majalah atau koran, menonton televisi, juga bisa dengan perantara internet. Tidak ada yang tidak mungkin dan susah di masa sekarang ini. Pun, Anda bisa mendapatkan berbagai macam informasi, mulai dari agama, politik, motivasi, ekonomi, bahkan juga tentang hal-hal yang sulit untuk diketahui sebelumnya, misalkan tentang keberadaan seorang anak di dalam kandungan.

Selain itu, Anda juga bisa belajar dari pengalaman orang-orang tua dalam mendidik anak. Meski zamannya sudah berbeda, tentu masih ada cara-cara yang bisa Anda terapkan. Anda juga bisa belajar dari pengalaman orang lain. Bisa dengan mendengarkan cerita dari teman, atau juga Anda melihat langsung.

Sebagai contoh, saya pernah berada di rumah seorang sahabat yang di dalamnya sering terjadi kekerasan dalam rumah tangga. Bentuk kekerasannya bukan fisik, tapi mental. Berkali-kali saya melihat ayah si anak (sahabat saya itu) memaki anaknya yang paling besar dan tidak menghargai hasil kerja sang anak. Kata-kata makian yang dilontarkan pada anaknya, bagi saya, tergolong kasar. Pada kesempatan yang tidak lama setelah itu, saya dikagetkan oleh bentakan anak nomor dua teman saya pada ibunya. Kata-kata yang diucapkan anak kelas dua sekolah dasar itu sungguh tidak pantas didengar.

Hal ini membuat saya mendapat pengalaman dan wawasan baru, bahwasannya, kelak, jika saya ingin anak yang jago caci maki dengan kata-kata kasar, saya harus mulai dengan mencaci maki dirinya, ibunya, atau saudara-saudaranya terlebih dahulu.

Pengalaman adalah guru yang paling baik. Begitu juga pengalaman masa kecil Anda dahulu. Pengalaman-pengalaman itu beragam macamnya. Ada yang baik, ada juga yang membuat Anda terus mengingatnya sebagai pengalaman paling buruk sepanjang masa. Dan, pastinya ada juga pengalaman yang bisa menjadikan Anda seperti sekarang ini. Jika pengalaman-pengalaman itu baik dan berdampak baik pada perkembangan jiwa anak, jangan ragu untuk menjadikan pengalaman itu sebagai pedoman dalam mendidik anak, kelak.

Perkaya wawasan Anda tidak hanya dalam hal yang Anda sukai saja. Namun, milikilah ilmu tentang semua hal. Kelak, anak akan bertanya banyak hal pada Anda, dan mereka menuntut untuk diberikan jawaban terbaik. Bayangkan, jika mereka mencari sendiri jawaban yang dari pertanyaan mereka karena Anda tidak sanggup untuk menjawabnya. Mereka tentu tidak mempunyai cukup ilmu untuk mencerna jawaban atas pertanyaannya. Yang terjadi kemudian adalah, pikiran anak menjadi rancu. Bahkan, pikirannya bisa terkontaminasi dan mengikuti informasi yang salah.

Sekali pun anak sudah bersekolah, tetap, rumah menjadi sekolah pertama bagi tumbuh kembang anak. Anak-anak akan lebih leluasa bertanya pada orang tuanya dibanding pada guru. Pun, sesibuk-sibuknya Anda, pasti akan ada waktu untuk anak bersama Anda, dan menanyakan banyak hal.

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.